Wednesday, 28 March 2012

Permintaan Si Kaya Dan Si Miskin

 Permintaan Si Kaya dan Si Miskin


Nabi Musa a.s. memiliki umat yang jumlahnya sangat banyak dan umur mereka panjang-panjang. Mereka ada yang kaya dan juga ada yang miskin.

Suatu hari ada seorang yang miskin datang menghadap Nabi Musa a.s Ia begitu miskin sehingga pakaiannya compang-camping dan sangat lusuh berdebu. Si miskin itu kemudian berkata kepada Baginda Musa a.s:

"Ya Nabiullah, Kalamullah, tolong sampaikan kepada Allah swt permohonanku ini agar Allah swt menjadikan aku orang yang kaya."

Nabi Musa a.s. tersenyum dan berkata kepada orang itu, "Saudaraku, banyak-banyaklah kamu bersyukur kepada Allah swt"

Si miskin itu agak terkejut dan kesal, lalu ia berkata, "Bagaimana aku mahu banyak bersyukur, aku makan pun jarang sekali dan pakaian yang aku gunakan ini pun hanya satu lembar ini sahaja!" lalu si miskin itu pulang tanpa mendapatkan apa yang diinginkannya.



Beberapa waktu kemudian, seorang kaya pula datang menghadap Nabi Musa a.s. Orang tersebut bersih badannya juga rapi dan segak pakaiannya. Ia berkata kepada Nabi Musa a.s: 

"Wahai Nabiullah, tolong sampaikan kepada Allah swt permohonanku ini agar dijadikannya aku ini seorang yang miskin, kadang-kadang aku merasa terganggu dengan hartaku itu."

 Nabi Musa a.s.pun tersenyum, lalu ia berkata, "Wahai saudaraku, janganlah kamu bersyukur kepada Allah swt".

"Ya Nabiullah, bagaimana aku tidak bersyukur kepada Allah swt? Allah swt telah memberiku mata yang dengannya aku dapat melihat, telinga yang dengannya aku dapat mendengar, Allah swt telah memberiku tangan yang dengannya aku dapat bekerja dan telah memberiku kaki yang dengannya aku dapat berjalan, bagaimana mungkin aku tidak mensyukurinya", jawab si kaya itu.

Akhirnya si kaya itu pun pulang ke rumahnya. Kemudian terjadi adalah si kaya itu semakin Allah swt tambah kekayaannya kerana ia selalu bersyukur. Dan si miskin menjadi bertambah miskin. Allah swt mengambil semua kenikmatan-Nya sehingga si miskin itu tidak memiliki selembar pakaianpun yang melekat di tubuhnya. Ini semua kerana ia tidak mahu bersyukur kepada Allah swt

Pengajaran: Bagaimana teruknya keadaan diri kita, bersyukurlah kerana masih diberi kesempatan hidup di dunia ini…

Anwar Suran Post – March 2012


Share:

3 comments:

  1. Sesungguhnya Syukur itu lebih tinggi darjatnya dari Sabar...

    ReplyDelete
  2. Bagus post :D .. melawat ke blog saya juga ya ..

    ReplyDelete

Perhatian, segala entri dan 80 peratus daripada gambar-gambar yang terkandung di dalam blog ini adalah hasil dari rekaan dan idea My Cahaya Post. Gambar-gambar yang terkandung di dalam blog ini mempunyai bandwidth-nya yang tersendiri dan menyebabkan anda tidak boleh sesekali mengambil URL gambar-gambar tersebut. Jika anda ingin berbuat demikian, sila download gambar-gambar yang anda mahu dan upload semula di dalam blog anda. Selepas anda berbuat demikian, sila inform saya melalui ruangan komen, facebook page, email mahupun shoutbox. Sekian, terima kasih.

Bilangan Pelawat

Entri Terlaris

Hantarkan Email Anda